[life] Stay-at-Home-Wife (voting)

If you had a choice and you could stay at home with all your needs catered for, which do you prefer:

Full Time Housewife

 7


Business Woman

 8


Family Business

 11

 

Ada yang bilang akan membosankan hanya tinggal di rumah apalagi if we don’t have kids running around yet.

Kalau masalah bosan, sebetulnya there are tons to do from home. Mulai dari cleaning (ok ok.. ada maid yg bisa bantu untuk ini; tetapi tokh harus ada yg atur supaya dibersihkan sesuai keinginan kita tokh?), organizing, menu planning dan food preparation; belum lagi tumpukan film dan novel yang bisa dihabiskan.
Yang paling penting adalah we have a lot of flexibility.

Ada yang bilang, tidak punya kebebasan secara financial, belum lagi semua barang skrg mahal, BBM akan naik, tidak bisa beli ini dan itu dll.
Saya yakin, diperlukan a lot of faith untuk jadi Stay-at-Home-Wife dan live on one income ketika banyak sekali banyak yang bilang itu tidak mungkin.
Mungkin malah menjadi momen yang bagus supaya kita makin bersandar pada Tuhan dan tidak pada kekuatan sendiri. Gaya hidup memang harus diubah, shop frugally. Tetapi sisanya, kita percaya Tuhan akan memenuhi segala keperluan kita menurut kekayaan dan kemuliaanNya.

Your vote and say are most welcome!

43 thoughts on “[life] Stay-at-Home-Wife (voting)

  1. susah ya mba.. aku aja yg stay at home dg 1 anak umur 2 thn sering dilanda bosen.
    terutama lagi “kurang melihat dunia luar” 🙂
    mungkin yg enak adalah bisa part time job.

  2. saya untungnya bukan orang yg cepet dilanda bosan. pasti ada aja yg dikerjain, mao dari crafting, cooking, baking, blogging, multiplying, photographing, reading, meeting friends, giving German course etc.. pokoknya dari yg penting sampe ga penting bisa keep me busy. beruntung banget sebetulnya. banyak juga teman² yg punya anak menganggap kalo kehidupan saya akan menjadi bosan, hanya sbg istri dan belum punya anak. iiih.. salah bener.. pokoknya saat ini enjoy banget ama kehidupan yg baru. nanti kalo dah keluar dari Venezuela, akan ganti ritme lagi kehidupannya dan baru nyoba untuk mewujudkan bisnis kecil²an. disini soalnya terbatas bahan bakunya.

    pokoknya yg penting, IMHO, try to enjoy aja. apapun itu, pasti smua ada enak, ga enaknya..

    *duh jadi panjang euy*

  3. enak bisnis dari rumah, ya pinter2nya, mau dapet result sekian ya usaha harus ditambah, gw skrg pake pembantu pulang hari yg cuman dateng 2 jam doang, apa yg g dpt dan belajar dari itu, gw dapet waktu pribadi lebih, gw bisa lebih mandiri, dan mau ngak mau mengkondisikan gw untuk lebih fokus ke anak- biar gwnya jg ngak keenakan..heehee tp kl rmh kadang2 berantakan ngak boleh bete.. kkkk! peace… it’s about choice kan ya nik

  4. Saya pilih jadi a homemaker :P.
    Sama sekali tidak membosankan, malah punya fleksibilitas untuk mengatur waktu sendiri, selain mengerjakan pekerjaan di rumah dan merawat anak anak & suami, juga bisa mengerjakan hal hal lain yg menjadi “my personal callings” :P.

  5. yang asik jadi stay-at-home wife tapi punya kesibukan.. punya suami penghasilan pas-pas-an.. pas mau belanja, pas dikasi uang.. pas mau pulang kampung, pas dikasi tiket, pas mau ulang taun, pas dikasi kado.. heheheeee ;p

  6. Kalo aku milihnya business womwn, karena anakku dah gede, tapi sayang anakku Nina ngak mau di tinggal dirumah atau di sekolah…………..hmmmmmmm…..
    Makanya sekarang jadinya setengah2x deh.partime gitu………..
    Love, Rini

  7. aku 8th jadi stay at home wife .. fine2 aja tuh, malah asik .. skrg coba kerja bukan karena apa2 sih .. nggak harus sebetulnya kerja .. lebih supaya punya status .. wakaka .. habiis .. capeee kalo orang2 nanya .. what do you do? kalo yg tinggal di rumah kan biasanya yg memang gak bisa kerja krn anak2 .. trus tetangga gw udah tua masih aja sibuk kerja, dia juga gak butuh uang, tajir boo .. tapi dia bilang cuma utk sosialisasi aja .. jadi gak enak atiii kan eyke kayanya the most laziest person in this country .. kekeke ..

    yah apapun pilihannya semua pasti ada reasoningnya sendiri2 kalo kubilang sih .. aku happy di rumah, kerja di kantor juga happy .. tergantung orangnya sih .. asal jangan melakukan sst karena terpaksa, nah orang2 itu yg suka ngeluh ttg hal jadi ibu rt ato kerja ..

  8. Kalo gw bete dirumah terus. Bersih2x rumah ada limitnya. Masa mesti nungguin debu jatuh? Lagipula punya duit sendiri enak lah, ngak usah pusing2x ngejelasin mau beli ini itu ama misoa. Dan bisa ngerasain susahnya kerja di kantor, so bisa empathy ama misoa kalo dia lagi stress ama kerjaan.

  9. tinggal di rumah adalah pilihan terbaik..
    yah kalo suaminya udah tajir sih gpp.. hehehe.. kalo nggak, ya mau gamau mesti bantu2 cari pemasukan 😀
    *curhat colongan*

  10. kalo aku..ok juga punya bisnis di rumah..tapi selama ini sudah 6 taon jadi fulltime HW kayaknya enjoy aja..dari nganterin anak sekolah trus jemput dan pergi les..aku ikutan juga kursus French di mana teman2ku mahasiswa..wah..bisa ketawa ketiwi bebas…hang out bareng..dan ga ngelupain kerjaan yg di rumah…chat lewat YM..wah..malahan jadi sibuk..hehe…

  11. kalo gua pilih jadi fulltime housewife. Mengingat kondisi di sini…kalo gua kerja, anak gua musti dititip di childcare (itu mahal loh), gaji gua jadi buat childcare doang dong…padahal kalo gua stay at home, gua n anak gua dpt subsidi yg mayan banget (tergantung dari besar kecilnya pedpt suami sih). So far sih gua enjoy aja kok ngurus anak, bersih2 rumah, masak dll. Masih sempet juga ngeblog, ngeMP, buka fb, ym, msn, ceting, nonton seri, ketemu temen2…

  12. kalo aku dulu full time mom sekarang plus bisnis dari rumah…tapi sekarang udah mulai agak enggak full…kadang mulai terima bisnis yang diluar rumah juga

  13. kalo aku dari awal nikah udah niat jadi full time house wife, tap selewat 2 tahun, pas anak pertama 6 bulan umurnya, ada tawaran buat freelance yang kerjanya cuma 2 kali seminggu…aku ambil karena emang udah mulai bosen, hehehehehe…plus mencoba bisnis juga…keterusan sampai sekarang….jadi ibu RT plus punya bisnis kecil2an n terima kerja freelance biar ijazah S1 kepake, hehehehehehe….. enaknya..kontrol ditangan kita, mau terima atau mau tolak pekerjaan, lagi pengen nyantai2 main ama anak dulu atau lagi butuh uang buat liburan keluarga, hehehehehehehe….. gak enaknya….kadang kita merasanya udah jumpalitan ngurusin ini itu, masih aja gak beres2 urusannya, karena emang kerjaan rumah tangga mah judulnya “never ending story”, hehehhehehe bosan ? nggak lah yaw….. apalagi kalo sambil ngempih, heheeehehe

  14. Kalo bilangnya jadi ambassador of my hubby bagaimana? kan keren juga… jadi domestic diplomat gitu.. heheh

    tapi iya, bener yang penting.. apapun pilihannya dilakukan dengan suka cita ya.. 😀

  15. sebagai tester psikotest seleksi masuk karyawan… kesepakatannya waktu itu aku nge-test selesai boleh langsung pulang ke rumah (kira2 jam 3 sore), skoring aku kerjakan di rumah, hasilnya di serahkan pas kedatangan berikutnya….
    tempat ngetest-nya deket banget dari rumah…cuma 5 menit jalan kaki…jadi kalo ada apa2 bisa langsung pulang ke rumah buat ngecek…….. sekarang kerjaan ini dah di lepas…. aku ngambil lagi dari tempat lain kerjaannya nine to five 3 hari seminggu…. tapi cuma 4 bulan sekali…hehhehehehe

  16. sangat enak…makanya selalu semangat tiap seasonnya datang… apalagi bayarannya lumayan gede, hehehehehe….gak ada pembantu juga anak di bela2in titip ke nyokap, hehehehhe

  17. ah jadi stay at home housewife = maid ? hmmm? i think it’s probably syndrome among mothers in Indonesia. Lack of respect from society. Its just the same question like ” ngapain sekolah tinggi2 kalo akhirnya di dapur juga”?

    So, I am enjoying being in control. Yes…

  18. mungkin lebih tepatnya homemaker instead maid ya, kalo maid kek engga punya option untuk melakukan yg lain.. misal pengen bobo, kalo nyonyanya bilang harus masak.. terpaksa deh maksa. Kalo lagi pengen bobo, homemaker boleh dong kudeta buat do nothing 😀

  19. Mon, kalau aku pribadi (setelah diskusi dgn suami) sejak memutuskan punya anak, aku milih menjadi a stay-at-home-mom sampai anakku siap masuk sekolah (grade one). Setelahnya aku kembali bekerja hanya sbg aktualisasi diri. Priotiras tetap kebahagiaan anak. Satu hal yg perlu disadari bhw time passes so quickly! Selama menjalani kehidupan sbg SAHM, aku memutuskan u/ ambil chatered accountant & early childhood education.

  20. Sebagai seorang suami, I prefer my wife stay at home sebab penting bagi kami untuk terus menjaga amanah yang diberikan Allah. memang pada awalnya berat banget dari sisi my wife, tapi kuyakinkan terus bahwa stay at home – mom lebih bernilai jika kita dapat memanfaatkannya. Masalah rejeki, semua udah ada yg ngatur, tetap bekerja dan berdoa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *