Bon Appetit

[resto] Mie Naripan (Bandung)

The Original Frontview of Mie Naripan

The Original Frontview of Mie Naripan

Pas awal2 tinggal di Bandung, minggu pagi sepulang gereja – suka diajak makan Mie Naripan ini. Dulu sih berasanya biasa aja, juga engga tau kalau tempat ini famous.

Setelah pindah ke Jakarta, ternyata banyak banget yang ngomongin tentang Mie Naripan. Kayaknya semua orang yang di Jakarta, terutama yang asalnya dari Bandung suka sama mie ini. Tahu sendiri kan, kalau ada yg bilang enak.. bakal lebih banyak lagi yang ikutan bilang mie ini enak.

Tempatnya biasa aza. Rumah tua yang kayaknya engga mungkin dirombak jadi modern. Seperti kebanyakan resto chinese food jaman doeloe, hiasan di dinding adalah kalender sebanyak2nya buat nutupin dinding.

dapurnya nih yang ada di depan

Kalau kata orang dapur chinese food cenderung ‘kotor’ makanya diumpetin di dalam. Nah dapurnya mie naripan ini ada di depan. Walau engga bisa menyaksikan pertunjukan pembuatan mie, seperti di resto Lamien; tapi tetep aza bisa melihat mereka pada saat mempersiapkan mie.

Pelayanannya cepat dan efisien banget. Yang bikin mie-nya sudah ahli banget; masih sama om-nya sendiri… makanya cepet. Udah itu, otomatis begitu duduk – teh tawar akan tersedia di meja. Free.

Tersedia Yamien manis (pake kecap manis) dan Yamien asin (pake kecap asin, warnanya putih) sama yang spesial (pake keju – bukan pake telur!)
Yamiennya sendiri bisa pake pangsit rebus, pangsit goreng, baso kuah atau baso goreng.
Yamien ini mie dengan kuah yang terpisah. Serunya Mie Naripan ini adalah kuah yang dikasi ke kita menggunakan mangkok besar, seukuran sama mangkoknya mie.

yamien manis pedas“>baso goreng

Sambalnya juga spesial. Pedasnya beda deh. Makanya yang jadi favoriteku: Yamien manis pedas (Rp 12K) dan baso goreng. Makan baso gorengnya dicocol pake sambal mie-nya deh. Pedaaass…Sedaaap…!

Lokasi:
Mie Naripan
Jl. Naripan No. 108 – Bandung
(di sudutan antara Jl. Sunda dan Jl. Naripan)
Phone. 022 4205516 / 4214406

7 Comments

  • March 22, 2006 - 2:05 pm | Permalink

    mau dong…kalau pergi kesana ajak2 yach..:-)

  • March 22, 2006 - 11:28 pm | Permalink

    hayooo atuh.. kapan maen ke Bandung..?
    🙂

  • March 23, 2006 - 4:04 am | Permalink

    Monike, aku juga demen mie Naripan, karena lembut di banding mie lain, tapi tak sehalus GM. Pokoknya…khas. Sayangnya, makan di cabangnya yang di kelpagading nggak senikmat makan di Naripan. favoritku di sini yamien manisnya.

  • March 23, 2006 - 9:49 am | Permalink

    ada experimentnya coca cola vs pepsi.. kalo blind test, orang lebih prefer pepsi. tapi kalo minum langsung keliatan mereknya, orang prefer coca cola.
    jadi, mungkin saja rasa sama.. tapi tempat menentukan.
    mungkin itu sebabnya mereka engga renovasi restonya jadi modern.. biar tetap berasa ini mie naripan bukan yang lainnya..

    🙂

  • November 18, 2007 - 1:27 am | Permalink

    Bulan Juli 2006 yang lalu, rm Mie Naripan ini terbakar. Setelah kejadian itu, baru November kemarin datang kembali. Tempatnya jadi lebih bersih, lega & rapi. Masih tetap rame seperti yang dulu.

  • August 7, 2008 - 1:06 pm | Permalink

    hi, monike.. ini shelvy dr bandung, selain naripan masih banyak yg laen loh.. mie 123 di jl. emong (baso gorengnya lebih yahud), mie rica di jl. kejaksaan (kalo suka pedes), mie linggarjati di jl. pasundan (alpukatnya enak sekali)

  • August 7, 2008 - 5:02 pm | Permalink

    mie rica pernah denger, mie linggajati (engga pake r kan mestinya) sering makan.. enak sih emang.. kalo mie 123 baru kali ini denger nih.. mau coba ah. Thanks ya

  • Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    Powered by: Wordpress